3 hari 2 malam #PulangkeKotamu, Yogyakarta (Part 3)

no Comment

Beneran deh, nggak nyangka ini adalah bagian ketiga dari cerita weekend saya di Jogja (baca juga Part 1 dan Part 2 ya) padahal cuma 3 hari aja di sana tapi banyak banget yang seru di kota ini!

Hari Ketiga

Karena saya baru akan kembali ke Jakarta di malam hari dengan pesawat jam 19:25, maka hari ini kami langsung check out saja dari hotel supaya tidak usah bolak-balik lagi. Setelah itu, kami pun pergi menuju tempat makan yang konon katanya seru, namanya Kopi Klotok Pakem yang letaknya di Jl. Kaliurang. Sampai di sana, kaget banget saya melihat antrian yang mau makan. Mungkin karena saya datang hari Minggu ya sekitar jam 11 pagi.

jogja-1-copy

Setelah sempat antri, akhirnya kami menyerah karena melihat antrian yang nggak maju-maju, makanan yang banyak habis dan harus nungguin lauk yang matang, nggak ada tempat duduk dan agak stres liat lap kanebo yang warnanya aduhai buat ngelap piring. Tapi at least udah pernah ke situ dan tau deh tempatnya.

Karena perut sudah lapaaar banget, akhirnya kami ke Soto Kadipiro yang asli, yang ada di Jogja sejak entah, saya nggak tau kapan. Di sana berharap makan lengkap tapi tempe dan tahu sudah habis, jadi cuma tinggal perkedel dan ayam rebus. Padahal kami datang jam 12 siang, loh. Ini orang Jogja makan siangnya jam berapa ya? 😀

Pantes jam 12 sudah habis, bukanya dari jam 07:30, toh? Tapi cara makan sotonya lucu juga. Tinggal ambil ayamnya mau yang bagian apa dan suwir-suwir sendiri. Oh ya, nggak ada jeruk nipis ya, memang tidak disediakan.

Pantes jam 12 sudah habis, bukanya dari jam 07:30, toh? Tapi cara makan sotonya lucu juga. Tinggal ambil ayamnya mau yang bagian apa dan suwir-suwir sendiri. Oh ya, nggak ada jeruk nipis ya, memang tidak disediakan. 

Setelah kenyang, saya menuju tempat pengrajin kain Shibori yang sudah janjian lewat WA dan kenalan lewat Instagram. Setelah lewat sawah dan masuk pelosok, ketemu juga rumahnya yang patokannya dekat makam Eyang Nur Cahyo (lokal banget kan petunjuknya? hihi)

The power of digital marketing. Pengrajin di pelosok aja bisa promosiin kain buatannya dan akhirmya bisa ketemu dengan pelanggan seperti saya. Nggak sabar untuk koleksi REE tahun depan!

The power of digital marketing. Pengrajin di pelosok aja bisa promosiin kain buatannya dan akhirmya bisa ketemu dengan pelanggan seperti saya. Nggak sabar untuk koleksi REE tahun depan!

Sebelum pulang dari tempat pengrajin kain, foto-foto dulu bentar. Maklum nggak bisa lihat sawah dikit.

Sebelum pulang dari tempat pengrajin kain, foto-foto dulu bentar. Maklum nggak bisa lihat sawah dikit.

Dari situ, kami pun lanjut ke Pasar Beringharjo Malioboro untuk beli batik dan tas tambahan, hihihi maklum beli kainnya banyak dan koper nggak cukup.

Di situ saya lapar mata banget liat makanan-makanan sepanjang jalan yang kayaknya enak-enak banget. Sayang, saya baru makan jadi masih kenyang banget.

Saya dapat tas batik lucu cuma Rp50.000. Baju batik kemeja buat oleh-oleh anak kantor Rp35.000. Inflasi mana itu inflasi? Hihihi.

Saya dapat tas batik lucu cuma Rp50.000. Baju batik kemeja buat oleh-oleh anak kantor Rp35.000. Inflasi mana itu inflasi? Hihihi.

Selesai belanja, karena udah sore, kami pun buru-buru ke Gudeg Yu Djum buat makan sore biar nanti nggak kelaparan di pesawat, sekalian buat oleh-oleh juga.

Gudeg kering ini memang enaaak banget. Kreceknya juga juara! Dengan lokasi dekat airport, Yu Djum cabang ini strategis banget buat tempat ‘wajib mampir’ sebelum pulang.

Gudeg kering ini memang enaaak banget. Kreceknya juga juara! Dengan lokasi dekat airport, Yu Djum cabang ini strategis banget buat tempat ‘wajib mampir’ sebelum pulang.

Akhirnya setelah puas makan, saya ke airport dan bayar pak supir yang sudah nganterin kita selama 3 hari. Walaupun kejadian berikutnya lumayan nggak mengenakkan sih, Garuda delay sampai jam 11 malam, tapi hal in nggak membuat saya kapok untuk kembali lagi ke Jogja.

Akhirnya bisa foto di sini karena sudah malam dan sepi walaupun muka lodoh abis kena delay 4 jam.

Akhirnya bisa foto di sini karena sudah malam dan sepi walaupun muka lodoh abis kena delay 4 jam.

Fun fact about Jogja: Waktu rasanya lamaaa banget. Asli, nggak kayak di Jakarta. Jadi kalau kamu ingin santai dan melepas stres, kota ini tepat banget.

Leave a Reply