20-Something Girl vs 30-Something Woman

4 Comments

Tulisan ini terinspirasi dari salah satu episode Sex and The City (by now you know I’m one of their biggest fans, right? :D) di mana mereka menghabiskan sebuah summer weekend di the Hamptons dan ‘kembali merasakan hidup di umur 20an’.

20-something and 30-something.

Topik ini pun nggak kita lewatkan untuk dibahas bareng teman-teman, biasanya di saat kita meninggalkan box umur 20-30 dan memasuki box umur 30-40. Momen ini memang paling tepat untuk refleksi (bukan pijat ya, hihi).

Mana yang lebih asik, umur 20an atau umur 30an?

Ini beberapa perbedaannya dari pengalaman saya:

20-something girl:

1. Kerja jungkir balik, kalo ada deadline bisa stay di kantor sampai lewat tengah malam. Bete? Lumayan. Tapi dijalanin juga. Toh weekend bisa hangout sama teman-teman.

Sabar, nanti weekend juga party, hehe.

Sabar, nanti weekend juga party, hehe.

2. Pulang kerja kecapekan tapi ada janji party. Santai, mandi sebentar, dandan, dan tadaaa… energy muncul lagi. Ajaib!

3. Bad boy is sexy! Punya cowok bad boy bisa bikin hubungan makin seru. (meski abis itu putus trus galau sebulan)

Siapa bad boy favoritmu di layar lebar: Brad Pitt di Fight Club atau Leonardo DiCaprio di Catch Me If You Can?

Siapa bad boy favoritmu di layar lebar: Brad Pitt di Fight Club atau Leonardo DiCaprio di Catch Me If You Can?

4. Yang penting quantity bukan quality, jadi kalo beli barang yang penting banyak karena ngikutin tren.

5. Ada tempat baru atau ada keriaan, kudu hadir.

6. Pakai baju kalau bisa XS supaya terlihat.

Tight top, anytime, anywhere.

Tight top, anytime, anywhere.

 

30-something woman:

1. Work smart. Berusaha kerja efektif dan efisien. Paling lama ada di kantor bukan berarti paling rajin. Kalau bisa dinner time udah di rumah atau udah santai bareng teman atau pasangan. Jam 10 cuci muka trus tiduurr. I need my beauty sleep!

2. Pulang kerja, capek, ada janji hangout. Yang ada, habis mandi bawaannya leyeh-leyeh nonton TV, trus kirim text ke teman “Mak, sori nggak jadi ikut. Lodoh nih.” Hihi, sounds familiar?

Selonjorin kaki setelah hari yang panjang = surga dunia.

Selonjorin kaki setelah hari yang panjang = surga dunia.

3. Want to be with a man who love and appreciate us

4. Yang penting quality bukan quantity. Mulai nabung untuk beli barang yang lebih bagus (merek tertentu) dibanding beli banyak barang tapi cepat rusak.

Louis Vuitton Speedy dan Prada Saffiano Lux Tote adalah dua contoh first designer bags perempuan umur 30an.

Louis Vuitton Speedy dan Prada Saffiano Lux Tote adalah dua contoh first designer bags perempuan.

5. Lebih health-conscious. Mulai olahraga, makan sehat, mengonsumsi vitamin, dan lain-lain.

Ngegym beberapa kali semingu biasanya jadi rutinitas kita ketika menginjak umur 30an.

Ngegym beberapa kali semingu biasanya jadi rutinitas kita ketika menginjak umur 30an.

6. Terkadang baju M itu lebih nyaman walaupun S juga muat.

Buat saya, 20an itu umur yang seru banget! Sedangkan 30an itu nyaman banget. Saya suka keduanya, pada waktunya masing-masing.

What about you: Lebih suka waktu umur 20an atau 30an?

Comments

  1. Alice
    Alice | Posted on October 15, 2015 at 9:29 pm

    Aku ngerasa umur 20an awal begitu kak, seru, happy trus sadar ga bisa gitu selamanya dan mulai mikirin banget masa depan pas masuk umur 25an karna tahu jaman nanti gw 30an tuh ga santai banget secara masuk globalisasi.

    Jadi aku melewati masa 25-something itu dengan kerja dan persiapan masa depan. Sumpah takut gitu kalo sampe masa tua menderita :))))

  2. Widia
    Widia | Posted on October 9, 2017 at 12:01 pm

    Kalau Saya umur 20an menderita dan depresi banget. Bener-bener bingung dan ilang arah, dalah hal karir.
    Tidak pernah merasakan jadi pengangguran 1 haripun dan langsung masuk kantor “everybody’s dream” tapi ternyata itu sangat bukan yang terbaik untuk aku, sampe aku tau rasanya depresi, minder, dan segala hal negatif lainnya. Sedih banget kalo inget hal itu.
    Cuma modal yakin aja kalo ada yang terbaik di luar sana.
    Eh setelah pindah-pindah kerja gak jelas, di usia 29 aku dapet kerjaan yang cocok (punya boss yang oke, gaji lumayan oke, kerjaan juga banyak memotivasi buat belajar, walaupun secara posisi masih belum sesuai harapan).
    Di sinilah mulai berani lagi menatap masa depan karir, memperjuangkan mimpi-mimpi karir yang dahulu sempat disimpen aja.

    Sekarang umurku 30, dan I feel like “Life begins at 30”.

    Dua hal yang aku syukuri dan gak pernah menyesali adalah nikah muda dan fokus membangun aset. Alahamdulillah paling nggak ada hasilnya dari kerjaan yang aku benci dahulu.

Leave a Reply